The Lunar Ring, Suntuk, Teman, dan Sendal

Salah satu keindahan bulan oktober 2012 adalah adanya pesona indah sang bulan di malam hari. saya tidak memperhatikan fenomena ini secara detail. tapi dalam beberapa malam ini saya sungguh menikmati pemandangan itu. ya… dalam beberapa malam ini di sekeliling bulan terdapat lingkaran cantik. bahasa gaulnya sih the lunar ring. kalo gak tau, coba aja kamu search di google the lunar ring, pasti ntar ngerti ;).

malam ini ane suntuk di rumah, mau tidur gak bisa, makan pun tak selera. padahal udah jam 12 tuh. nah iseng2 keluar rumah naek sepeda motor. ya mumpung gak ujan trus belum ngatuk, mending mutar2 keliling banda aceh sambil menikmati the lunar ring. hmm… asik bener. yang gak ngerasain langsung pasti ga bisa menikmati tuh gimana rasanya keliling banda aceh sendirian naek motor di cuaca yang sempurna, malam gak ada awan dan yang ada hanya pemandangan indah bulan plus the lunar ring, haha. what a night!

perjalananku malam ini dimulai dari simpang lima, kebetulan rumah dekat2 sini. melewati jembatan pante pirak liat orang nongkrong di jembatan. seperti biasa, di jembatan itu kalo tengah malam gini pasti ada aja orang yang duduk. apalagi cuaca bagus begini. ada yang mancing, ada yang maen gitar, ada juga yang cuma sangak aja menikmati angin malam dan pemandangan di sekitar jembatan, hehe.

aku terus menelusuri jalan hingga sampe ke peuniti. gak ada yang bisa diceritakan disini. lanjut ke neusu tembus ke lamlagang. melewati jalan ini cuma mau liat2, dulu waktu masih semester 2 pernah langganan di warnet yang “itu”, hehe. sekalian liat lorong “itu”, sekedar mengenang kembali kalo dulu pernah ke lorong itu tiap hari untuk melakukan banyak hal :D.

abis ke lamlagang, aku “putar setang” menuju stui dan terus mengikuti jalan sampe hampir sampai ke lampuuk, hehe. asik bener melewati jalan ini tengah malam, sepi tanpa hambatan, anti macet ;;). padahal biasanya kalo siang jalan ini selalu rame. sesekali terlihat orang lagi jualan duren. aroma durennnya bikin “aw aw”, hehe.

makin jauh dari rumah rasanya makin kedinginan, akhirnya ane pulang karena emang suntokpun udah ilang. pas jalan pulang saya milih melewati jalan di sekitar mesjid raya baiturrahman sambil menikmati lampu2 yang ada di sekitar mesjid. ah… andai saja bisa poto2, pasti asik banget. iri juga liat temen yang suka poto2 mesjid trus diupload ke blog. tapi ini saya gak bawa kamera. eh maksudnya bukan gak bawa sih, tapi emang belum punya, wkwkwkwk.

lanjut…

nah, inti dari tulisan ini baru saya mau ceritakan nih. kalo tadi di atas cuma “pemanasan” aja tentang the lunar ring dan suntuk. kali ini  kita masuk di sesiiiiii teman dan sendal. haha! masih sanggup baca rakan2? ah… paling juga gak ada yang baca. blog syahuri.com mana ada penggemarnya. sepi banget. ga penting juga blog ini bisa rame, blogging just for fun ya kan? eh… apa ini, kok jadi gak fokus nulisnya nih, hihihi!

dalam perjalanan pulang saya melewati jln muhammad jam. terlihat ada pedagang sendal yang lagi kemasin barang2 dagangannya. iya lah ini udah jam 1, mereka mau pulang cuy. gak mungkin lah jualan sendal 24 jam. saya lewat aja di depan mereka tanpa berniat beli. tapi pas udah lewatin mereka sekitar 10 meter, saya baru teringat kalo saya sedang tidak punya sendal! hmm… dalam hitungan sepersekian detik, niat saya berubah. saya pengen beli sendaaaall!!! haha 😀

putar setang balik arah. singgah di tempat orang yang jualan sendal tadi. parkir motor, sangak2 liat sendal. eh ternyata ada yang panggil nama aku. “jeh, syahuri rupanya”. pas liat ke arah sumber suara, saya kaget, rupanya itu temen kuliah saya! hahaha.  walopun temen kuliah, saya udah lama gak jumpa sama dia. maklum cuy, saya dah lama gak ke kampus -_-. padahal status masih mahasiswa neh :D.

kami salaman, menebar senyum, dan basa basi secukupnya. eh… maksudnya basa basinya banyak cuy. ngomong sampe berbusa! bahas kuliah lah, bahas masalah jadwal futsal, jadwal bola, skripsi, maulid, hahah. banyak deh. sambil ngobrol saya juga sekalian liat2 koleksi sendal yang ada disitu. temen saya itu jualan sendal disitu. tapi saya gak berani tanya, dia yang jadi pemilik atau bukan dari tempat itu.  udah puas ngomong ini itu, baru deh saya tanya2 harga sendal.

tapi dia gak mau sebutin harga dulu cuy! katanya “tes  pake aja dulu, kalo dah dapat yang pas nanti harga bisa kita atur”. lah ni temen emang bae banget atau emang lagi rejeki saiia malam ini? haha. mungkin dua2nya yha?  temenku ini emang orangnya bae lah, ga perlu ragu masalah itu. jago maen bola lagi.

sampe akhirya aku dapet sendal yang mungkin emang layak aku pake. pas dia sebutin harga, aku kaget bukan maen cuy! bisa murah amirrr. amir aja gak semurah itu. hah! soalnya dulu aku pernah beli sendal seperti ini juga dulu tapi harganya gak gitu-gitu amat. lah ini temenku jual dengan harga segitu ya kaget. gak kaget2 amat sih. dari awal udah duga ini pasti dapet harga miring =)). *ketawa setan*.

saya bilang ya jangan gitu dong. temen sih temen, bisnis tetap bisnis! tapi nih temen baenya kebangetan! saya juga jadi serba salah. lah biasanya saya kalo nawarin beli sesuatu itu supaya harganya jadi lebih murah. ini masak ane mau bayar lebih mahal setelah si penjual ngasih harga murah. aw aw aw dah!

saya kalah debat, saya harus bayar seharga yang dia sebutin. ya udin, eh ya udah. saya bayar dah seharga itu. dalam hati saya seneng bener, dapet sendal bagus dengan harga murah,  hehehe. saya cuma bisa doain dah supaya temen saya yang satu ini rejekinya makin lancar. moga cepet selesai kuliah ya pren. dapet jodoh yang baeeee kayak elu! good luck bro!

pesan moral dari pengalamanku malam ini adalah: nikmatilah the lunar ring! hehehe :p

 

3 thoughts on “The Lunar Ring, Suntuk, Teman, dan Sendal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *